Kamis, 09 Juli 2015

NGILER KAYA ( Cerita Pesugihan )


cerita pesugihan
Sesuai Jadwal harian saya untuk tidur siang pada pukul 9 pagi - 11 siang, sesi kedua pukul 13 - 15 dan sesi ketiga pukul 17:30 - 18 an...

( Lho Pak Wowo kok kerjanya tidur melulu,kapan kerjanya?....) 
Ih jangan sembarang nuduh ya....apa saya kurang disiplin?....tidur siang aja terjadwal begitu ?....iya kan... Hi...hi...hi....

kerja saya kan cuma makan,angkat telpon,balas sms,memberi perhatian kepada anak istri,memberi nafkah kepada istri lahir dan....ah yang ini ngga usah dibahas....ntar pada membayangkan yang tidak - tidak...tuh kan...

kan cape juga...termasuk mendengarkan keluhan - keluhan anda....


pada tidur sesi yang kedua itu tiba - tiba istri membangunkan saya karena ada tamu yang ingin berkonsultasi....

karena merusak jadwal tidur saya maka saya pun menemuinya dengan agak ogah - ogahan...

"Pak Wowo, kenalkan nama saya Sumanto...saya ingin sekali mengikuti ritual pesugihan...saya ingin kaya dan terhormat....saya sudah pikir masak - masak semua resiko yang ada...saya sudah siap menumbalkan semua yang gaibnya minta...mau minta anak...istri...saudara...bahkan orang tua pun saya siap....

bukankah syarat untuk mengikuti ritual pesugihan harus nekad dan berani....? bahkan saya sudah terima bila saya dianggap jahat dan seperti setan..." katanya percaya diri...

" Pak Sumanto...Ritual Jawa meski namanya pesugihan kalau orangnya berwatak jahat dan tidak kuat mental bakalan gagal...jadi meski namanya ritual pesugihan dan menggunakan tumbal pun tidak sembarang orang bisa dan kuat mental sampai berhasil....justru setahu saya yang berhasil malah orangnya yang sabar nerima dan kuat mental menghadapi tekanan hidup "....

"lho menurut yang saya dengar yang penting harus nekad,siap mengorbankan siapa saja......? kata Sumanto penasaran...

"Tidak juga....nanti setelah menjalani ritual yang sebenarnya anda akan tahu"...kata saya menenangkan...

Tapi ini kan Bulan Puasa,bisa ngga ritual di bulan ini...atau setannya sedang pada libur?....tanya Sumanto lagi...

Setan itu berada dalam diri manusia sendiri...kalo anda tidak bisa mengendalikan diri berarti ya setan itu ada dalam diri anda ...setiap saat...tidak pandang waktu...

" O gitu ya...pantas sehari tadi aja saya udah 2x liat setan bersliweran...kata Sumanto...

"Oya...bentuknya kayak apa?"...kata saya yang gantian penasaran....

"Ya itu tadi pak...tadi ada maling helm yang digebukin...kemudian saya juga liat orang cuma berpapasan di jalan hampir senggolan karena sama - sama ngebut aja jadi ribut....itu kan karena  ada setan nya pak"...kata Sumanto menerangkan......

"Iya betul juga kata anda"...kata saya manggut manggut....

"Oya pak Wowo...maaf kata lho... saya lihat pak Wowo jam segini aja baru bangun... belum mandi....kelihatan santai sekali,apa tidak lebih baik waktunya untuk yang lebih berguna?"....kata Sumanto memberi nasihat....

"Misalnya ?"....kata saya...

"Yah...mandi... bekerja lebih rajin...atau apalah"...

"Terus buat apa"....kata saya lagi...

"Yah dengan bekerja lebih rajin,pak Wowo bisa membangun rumah yang lebih bagus,mobil yang lebih bagus dan syukur - syukur membangun usaha yang besar sampai akhirnya punya ribuan karyawan...dengan usaha dan karyawan yang besar nanti pak Wowo tinggal pensiun...menikmati hidup sambil bersantai santai"...kata Sumanto lagi.... 


(Aih ini orang....lagi ngantuk ngantuk malah kasih ceramah....gerutu saya)

"Lho apa saya kurang santai ?".....kata saya sambil tiduran kilik kilik kuping......

Ah, Pak Wowo bisa aja.....

Pak wowo...saya kan sudah nekad,siap menghadapi resiko,dan boleh dibilang saya ini sudah menyerupai setan,jarang beribadah,jarang berbuat baik,bahkan kalo dihitung musuh saya sudah 114.....

semua akan saya tumbalkan bila perlu.
bisa ngga saya dibantu ritualnya di bulan puasa ini?"...kata Sumanto menggebu gebu....

Mas Manto...namanya ritual meskipun namanya pesugihan kalo hati anda kurang bersih sulit untuk terkabul....karena sebenarnya semua kembali kepada persetujuan Yang Maha Kuasa juga.....meski saya hanya tukang antar orang ritual ...tapi setahu saya yang berhasil yang hatinya bersih....bukan asal nekad dan kepepet...

Ya udah Pak Wowo....yang penting saya diantar ritual,asal sukses akan saya kasih Pajero Sport 4x4 yang terbaru....apa pak Wowo ngga ngiler?....

Ngga juga....kata saya santai....

Bagaimana kalo saya bangunkan rumah mewah untuk pak Wowo....apa ngga ngiler juga?....kata Sumanto penasaran....

Ngga juga......kata saya sambil menguap ambil ancang ancang untuk tiduran lagi....

Karena melihat saya sering menguap dan mulai berbaring di kursi, Sumanto pun berujar....

"Ya udah deh pak,ini penawaran terakhir saya....saya akan bagi 50:50 untuk hasil yang saya dapat....toh saya sudah nekad akan menumbalkan semua keluarga dan musuh saya.
pasti hasilnya akan luar biasa kan ?....

Bagaimana ?...apa Pak Wowo ngga ngiler juga?"....

ngga juga...kata saya ngantuk-ngantukan...


Lha trus.... Pak Wowo ngilernya sama apa?...kata Sumanto putus asa....

"Saya ngilernya itu.... kalo tidurnya miring....kata saya kalem.....


                             ***