Rabu, 30 Maret 2016

Sehidup Semati


Belum lama ini saya dan seluruh keluarga sengaja di undang oleh salah satu mantan tamu saya yang pernah saya temani ritual kira kira bulan juni 2015 yang lalu. Saya samarkan dengan nama Pak Sumanto,umur 44 tahun,tinggal di Ujung Barat Pulau Jawa.

Saya mengajak istri ,anak pertama,ketiga,keempat dan anak kelima yang baru berumur 6 bulan.hanya anak ke 2 saya yang tidak ikut.(he.he..banyak juga anak nya pak wowo yah….)

“Pak Wowo…saya ingin mengundang Pak Wowo sekeluarga  untuk reuni,sekalian mempererat tali silaturahmi kedua keluarga….saya ingin juga cerita saya di postingkan di blog nya masa wowo.Meski saya belum kaya,belum seperti yang ada di cerita – cerita mas wowo lainnnya tapi alangkah baiknya cerita saya juga jadi bahan renungan untuk yang ingin ritual….saya juga  tidak keberataan kalo saya dijadikan salah satu testimony…”kata Sumanto saat telpon untuk mengundang saya dan keluarga…..

“ Lho..apa Pak Sumanto ngga keberatan saya mengajak seluruh keluarga?...Apa tidak lebih baik saya sendiri aja yang datang….. atau Keluarga Pak Sumanto aja yang datang kerumah saya? Jawab saya  diseberang telpon…

“Sebenarnya istri ingin berkunjung ke rumah mas Wowo,cuma karena keadaan belum memungkinkan,anak saya masih bayi,lagian mas Wowo tahu sendiri penyakit saya paling tidak tahan untuk menahan pipis…kalo mas Wowo datang sendiri…ngga seru ….bukan silaturahmi namanya…..kan ngga perlu nunggu kaya untuk bersilaturahmi…. kata Pak Sumanto diplomatis.
                                                            
                                 +++

Sebenarnya bagaimana ceritanya Pak Sumanto……Ok kita akan kilas balik ke bulan Mei  2015

Lho mana kelanjutan ceritanya?.....
sabar...masih kecapekan....tunggu dan ikuti terus.....